Pantaskah Kami Dipanggil Pace dan Mace? Sepotong Sejarah, Makna dan Kebanggaan Beridentitas

Pace dan Mace. Dua sebutan yang begitu khas terhadap orang Papua dalam kehidupan sehari-hari, entah itu di tanah Papua, maupun di tanah rantau. Pace adalah sebutan untuk para pria, dan mace untuk para wanita. Berapapun usiamu, tetap dipanggil Pace atau Mace. Anak sekolah dalam rentang usia setara SMP pun sudah terbiasa dipanggil Pace atau Mace oleh sesama teman sebayanya. Lalu, dari mana asal kata Pace dan Mace ini? Siapa yang seharusnya pantas untuk dipanggil Pace dan Mace? Mari seduh secangkir kopi dan kita bahas secara runut.

Dari berbagai sumber informasi yang kami himpun, secara etimologi atau arti kata, Pace dan Mace adalah Om dan Tante. Ini merupakan bahasa Melayu yaitu Pak-cik dan Mak-cik yang diadopsi oleh orang Fak-fak, Papua Barat pada masa perdagangan rempah dengan Sriwijaya, Malaka hingga abad ke-19 dengan Singapura.

Om dan Tante ini berarti orang yang dianggap lebih tua, bahkan untuk yang berusia di atas 30-40 tahun. Sedangkan saat ini, Pace atau Mace telah dianggap sebagai panggilan akrab seperti Mas atau Mbak bagi orang Jawa. Padahal, makna panggilan dalam lingkup usia bagi dua suku ini, berbanding terbalik.

Ketika sudah berada di atas usia 40 tahun, orang Jawa mulai merasa tak pantas lagi dipanggil dengan sebutan Mas atau Mbak, kecuali oleh pasangan dan saudaranya sendiri. Sedangkan Pace atau Mace, harusnya dipanggil ketika usianya berada di angka 40an tahun.

Lebih jauh lagi, panggilan Pace atau Mace ini telah dianggap sebagai panggilan Bro dan Sis. Padahal, target sasaran yang dipanggil meleset jauh. Mahasiswa yang berusia 18-20 tahun, bahkan anak SMP seperti sudah terbiasa dipanggil dengan sebutan Pace atau Mace. Dari sini kita bisa melihat bahwa telah terjadi sebuah perpindahan makna sebutan dari tingkatan usia.

Beberapa belas tahun silam sebelum panggilan Pace dan Mace semakin luas dikenal dan semakin sering digunakan seperti saat ini karena belum begitu luasnya jaringan teknologi dan komunikasi, panggilan Pace dan Mace terasa risih oleh anak muda Papua yang memang merasa belum pantas dipanggil Pace dan Mace, karena usianya yang masih terbilang muda. Ketika dipanggil Pace dan Mace, ia merasa dianggap tua oleh orang yang memanggilnya. Padahal, usianya belum menginjak usia seorang “Om” dan “Tante”.

Namun saat ini, sebutan Pace dan Mace telah menjadi sepasang panggilan yang cukup dibanggakan, bahkan oleh anak muda Papua dan suku lain yang telah lama merantau di Papua. Panggilan ini sudah bukan lagi sebuah pemicu ketersinggungan batas usia. Pace dan Mace telah menjadi identitas diri seorang pria atau wanita Papua. Ada rasa bangga ketika mereka dipanggil Pace dan Mace. Ada sebuah kehangatan dari keakraban dalam lingkup pergaulan ketika panggilan ini disebut dengan penuh kebanggaan.

Hari ini, sebuah identitas sederhana berupa panggilan, telah diteruskan oleh generasi muda Papua sebagai sebuah kebanggaan. Dua potong kata berpasangan yang berasal dari tanah Fak-fak, telah dijadikan sebagai wajah persatuan di seantero Papua.

“Kalo ko panggil sa Pace atau Mace, berarti ko ni sa pu sodara sudah!”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s